Monday, May 23, 2016

Pengalaman Saya Dengan Ubuntu 16.04 Dan Kustomisasinya

Halo sobat, sudah coba versi terbaru dari Ubuntu Linux? Ya, sekitar sebulan lalu, Canonical selaku empunya Ubuntu telah merilis secara resmi Ubuntu 16.04 dengan codename Xenial Xerus(kalo diartikan semacam tupai). Dan saya sebagai user yang setia memakai Ubuntu, selalu up-to-date versi Ubuntu di laptop V5-471G saya, ya iya donk.

ubuntu 16.04 agus
My Ubuntu Dektop Experience and Customization
FYI sob, saya pengguna Ubuntu sejak versi 9.04(Jaunty Jackalope). Ubuntu adalah OS andalan saya, jika Windows dan Hackintosh tidak bisa melakukan sesuatu yang "greget". Tapi setiap kali ada rilis terbaru saya selalu melakukan clean install. Loh kok enggak di upgrade saja? Saya sudah pernah sob, tapi selalu muncul berbagai problem abis update, entah saya salah prosedur atau faktor "face", hehe. Maka dari itu saya selalu melakukan clean install.

Nah, pada Ubuntu 16.04, banyak sekali pembaruan yang di bawa, mulai dari kernel versi 4.4, Unity versi terbaru, dan Snapy package. Saya kira saya tidak perlu menjelaskan semua fitur baru tersebut deh, soalnya sudah ada di situs empunya Ubuntu. Disini saya akan berbagi pengalaman (user experience), dalam menggunakan Ubuntu 16.04 dalam keseharian dan kustomisasinya.

Harap dicatat disini saya termasuk dalam user awam, belum pro, hehe. Jadi, semua yang saya lakukan disini hanya untuk mengoptimalkan pemakaian Ubuntu 16.04 menurut selera saya. Ya, siapa tau sobat juga punya selera sama dengan saya. Baiklah, tanpa basa-basi langsung saja disimak:

Bagian System

1. Sesaat setelah saya berhasil install dan masuk ke Desktop Ubuntu, hal yang pertama saya lakukan adalah cek update terbaru. Ini, penting dilakukan sob, karna para developer Ubuntu rajin memperbaiki bugs yang ditemukan.

ubuntu 16.04 agus

2. Juga tidak lupa install additional driver, guna meningkatkan kinerja grafis, prosesor, system, dan lainnya.

ubuntu 16.04 agus

3. Firewall (dalam bentuk GUI), ini penting donk. FYI, Ubuntu sudah ada firewall, tapi masih dalam bentuk command.
Sobat bisa install dengan perintah di terminal: sudo apt-get install gufw

ubuntu 16.04 agus

4. Tidak lupa, saya pasang "junk" cleaner. Tinggal perintah: sudo apt-get install bleachbit

ubuntu 16.04 agus

5. Install Adobe Flash Plugin. Perintah: sudo apt-get install adobe-flashplugin

6. Jangan ditinggal Java, hehe. Perintah: sudo apt install icedtea-8-plugin openjdk-8-jre openjdk-8-jdk

7. Oh iya, kalau mau putar mp3 atau berbagai jenis file multimedia di Ubuntu terbatas, untuk itu pasang juga codec-codec nya, gampang tinggal: sudo apt-get install ubuntu-restricted-extras ffmpeg gxine libdvdread4 icedax tagtool libdvd-pkg easytag id3tool lame libxine2-ffmpeg nautilus-script-audio-convert libmad0 mpg321 libavcodec-extra gstreamer1.0-libav

8. Sejatinya Ubuntu sudah punya kompresor file yang lengkap, tapi kalau mau lebih lengkap, misal mau kompres dalam bentuk "rar", pasang: sudo apt-get install p7zip-rar p7zip-full unace unrar zip unzip sharutils rar uudeview mpack arj cabextract file-roller

9. Penting juga nih, biar laptop/PC gak cepat panas, pasang TLP: sudo apt-get install tlp
Kalau sudah terpasang restart laptop/PC kita.

10. Saya juga pasang "old school" Synaptic dan Gdebi Package Installer. Perintah: sudo apt-get install synaptic gdebi

11. Nah ini, yang sempat bikin saya bingung gak ketulungan, hehe. Awalnya saya pindah server repository dari US ke salah satu server Indonesia, dan begitu saya mau update aplikasi, muncul berbagai kendala, mulai dari broken package, depedency salah, dll. Eh setelah saya selidiki, ternyata update untuk Ubuntu 16.04 belum sepenuhnya tersedia untuk semua server di negara berbeda. Untuk itu biar lebih aman kalau mau update, ganti aja server repository nya ke "Main Server" sob.

ubuntu 16.04 agus

Bagian User Interface

1. Nah, untuk bagian UI, yang paling awal saya lakukan adalah ganti wallpaper. Wallpaper dari Kubuntu boleh juga sob.

2. Sebelum oprek tampilan UI Ubuntu, software wajib untuk sobat adalah Unity Tweak, pasang: sudo apt-get install unity-tweak-tool
Dengan tool ini, sobat bisa dengan lebih leluasa utak-atik tampilan Unity(desktop) nya Ubuntu sob.

ubuntu 16.04 agus

3. Jujur, saya gak suka tampilan default Ubuntu. Karena saya pecinta Android, maka penampilan Ubuntu Desktop, saya ubah menjadi "Material Design". Sobat tinggal pasang theme ini:
sudo add-apt-repository ppa:snwh/pulp
sudo apt-get update
sudo apt-get install paper-gtk-theme
sudo apt-get install paper-icon-theme

Nah, tinggal sobat "apply" theme dan icon pack tersebut di Unity Tweak

ubuntu 16.04 agus

Nah, kalo gini kan lebih ganteng, kaya yang punya...;-)

4. Biar ada widget nya gitu, misal widget cuaca, sobat bisa pasang:
sudo add-apt-repository ppa:atareao/atareao
sudo apt update
sudo apt install my-weather-indicator


ubuntu 16.04 agus

Saya juga pasang Psensor, untuk indikator suhu dan CPU, tinggal perintah: sudo apt-get install psensor

5. Nah kalau mau tweak UI yang lebih extreme, sobat bisa install Compiz Manager. Dengan ini, sobat bisa mengaktifkan berbagai animasi, dan fitur "tersembunyi" lain. Tapi hati-hati lho pake nya sob, saya pernah ceroboh, jadi blank layarnya, hehe. Perintah: sudo apt-get install compizconfig-settings-manager compiz-plugins-extra

ubuntu 16.04 agus

Bagian Aplikasi Pendukung

1. Nah sampai pada bagian aplikasi, tinggal pasang deh software a.k.a aplikasi yang kita inginkan. Dengan Gnome Software atau Ubuntu Software Center, sobat bisa memilih ribuan aplikasi gratis untuk Ubuntu.

ubuntu 16.04 agus

2. Sobat juga bisa jalankan program atau games nya Windows di Ubuntu, tapi harus di pasang aplikasi Wine atau Playonlinux dulu:
sudo add-apt-repository ppa:wine/wine-builds
sudo apt-get update
sudo apt-get install --install-recommends wine-staging
sudo apt-get install winehq-staging
sudo apt-get install playonlinux


abuntu 16.04 agus

3. Alternatif Photoshop nih dan GRATIS, All hail GIMP!

ubuntu 16.04 agus

4. Siapa bilang Linux gak bisa buat Games? Bisa kok!

ubuntu 16.04 agus

5. Dan ribuan aplikasi lain sob, kan gak mungkin saya tulis satu-satu, hehe. Diantaranya VLC, Filezilla, Putty, Inkscape(Corel Draw alternative), Google Chrome, Virtualbox(VMWare alternative) dll.

Notes:
Untuk install aplikasi diperlukan koneksi Internet. Ada sih cara install secara offline, tapi tidak terjamin keamanannya, kecuali kalau kita download dari situs asli nya.

Nah, gimana sob? Tertarik untuk memakai Ubuntu juga? Intinya sih, Linux itu gak kalah deh sama Windows atau Macintosh. Dan yang paling utama disini adalah hampir semua itu gratis tis tis. Nah, sekiranya sekian dulu ya, share pengalaman saya dengan Ubuntu 16.04 Xenial Xerus ini. Kalau sobat mau nambahin hal "seru" lain boleh kok, silakan di komen yah. Apabila ada salah kata-kata, mohon di koreksi, Wassalam.
Share:
Previous
Prev Post «
Disqus
Blogger
Choose comment platform

22 comments

saya mau nanya kalo buat cara instal driver vga msi R7 370 di ubuntu 16.04 gimana yah?
aneh dah cari di web amd gak dapet

Balas

Coba buka Additional Driver, biasanya ada sih disitu, ada yang open source dan ada yang dari vendor nya.

Balas

Canonical secara resmi udah gak dukung lagi fglrx (16.04), so bad luck guys . downgrade aja ke 14.04
saran : pake OS itu sesuai dengan kebutuhan .
yaps , kalo kebutuhan agan cuma ngeGAME , saran ane pake OS nya si Mikocok aja , ga perlu dong ane jelasin :v hehe

kalo agan seorang pecinta :
OPEN SOURCE (me to) ,
devolop (me to),
sering main di server,
suka pentest (me to),
otak-atik kernel/shell (me to),
atau suka hal yg gregetan ..

saran > pake linux NO NEGO .

Balas

dear mas agus, saya mau nanya masalah widget cuaca kog gak bisa tampil ya, alias error (itu yg pertama), kedua : untuk memfungsikan usb 3.0 gimana caranya (laptop asus N43SL), thanks sebelumnya

Balas

Cara menampilkan weather indicator di desktop gimana ya perintahnya, thanks

Balas

Kalo install software via offline gimana gan

Balas

terima kasih udah berbagi gan..

Balas

Aaah sayang sekali, padahal udah ada devs game yang mau port game nya ke linux, yah meski performanya sedikit ancur...hehe

Balas

Sudah berhasil terpasang kah aplikasinya? Kalau sudah tinggal buka aplikasinya, set auto run nya...

Balas

Sudah lama saya tidak install aplikasi secara offline(layaknya install aplikasi di Windows) gan. Yang saya tau install secara offline di Ubuntu adalah file dengan ekstensi "alldeb", bisa dicari di BengkelUbuntu mungkin?

Balas

Mas agus,,sy udah instal versi 16.04 menggunakan dual boot
tp stelah reboot,kok gak bisa masuk k boot loader ubuntunya ya.
Mohon pencerahannya

Balas

Biasanya saya pas install Ubuntu, waktu bagian bootloader nya di pasang di partisi Ubuntu nya. Nah abis itu boot ke Windows, pake aplikasi easyBCD(legacy BIOS) tambahin auto grub. Kalau BIOS UEFI bisa pakai easyUEFI.

Balas

mas agus kalo terminal ubuntu 16.04 gk bisa kebuka ngatasinnya gimana ya? punya ane gk bisa kebuka mas,

Balas

mas kalau jam yg bunder transparan di dekstop itu gimana ? hehehe

Balas

Itu aplikasi My Weather Indicator. Langsung hajar perintah ini untuk install: sudo apt install my-weather-indicator

Balas

Coba buka pake shortcut misal:
*Tombol CTRL+ALT+T
*Tekan tombol ALT kiri+F2 trus ketik gnome-terminal lalu enter
*Lewat xterm ketik /usr/bin/gnome-terminal lalu enter
*Atau coba reinstall terminal via xterm, ketik sudo apt-get install --reinstall gnome-terminal lalu enter(perlu internet kayanya)

Balas

mantap, saya pengguna amatir, alias pemula. baru 3 minggu ini instal ubuntu 14.04 lts kemudian ada notif ke 16.04, kesan pertama menggunakan linux. keren, luar biasa, tp ya namanya pemula, dikit2 panik kalo ketemu problem,:D dan blm terbiasa karena "kulina" bekerja dengan aplikasi jendela spt illustrator, photoshop. dengan kata lain kagok menggunakan inkscape dan gimp hehe..
saya ada sedikit problem, kalau membuka aplikasi terkadang lama, permasalahan ada dimana ya mas?

salam kenal mas, maaf kalo OOT komentarnya :D

Balas

Salam kenal juga mas dan sama-sama pengguna awam juga, hehe.

Untuk masalah aplikasi yang open nya lama, mungkin bisa lakukan langkah ini (tapi gak menjamin sukses juga sih mas):

- Coba cek hardisk layaknya chkdsk di Windows. Bisa pake aplikasi GParted.
- Coba eksekusi perintah ini di terminal: *gnome-keyring-daemon &* (tanpa tanda bintang).
- Bisa juga pasang ini: sudo apt install preload dan sudo apt install ureadahead
- Bersihkan cache dan yang lain, bisa pake aplikasi Bleachbit diatas.
- Lebih extreme lagi, hehe. Ubah swapiness, eksekusi perintah di terminal: *sudo bash -c "echo 'vm.swappiness = 10' >> /etc/sysctl.conf"* (tanpa tanda bintang).

Semoga sembuh.

Balas

Sip artikelnya, bookmark dulu

Balas

Saya juga newbie mas, baru mau hijrah dari jendela. Saya bandingkan versi 16.04 ini berat banget dan boros baterai dibanding win 10. ada saran versi lain atau distro lainnya agar lebih "ringan"?

Balas

Apakah di laptop dan laptop nya pake dual grafik seperti saya? Mungkin itu salah satu masalahnya, kayaknya Ubuntu gak bisa otomatis switch grafik layaknya di jendela(kalo di jendela kan pas idle dia otomatis pake IGPU), makanya panas dan boros baterai. Saya biasanya kalau cuma browsing dan office pake IGPU aja set di pengaturan Nvidia(klo pake nvidia optimus), adem.
Kalau masalah distro lain, gimana ya, saya soalnya penggemar Ubuntu sih, jadi gak bisa ngasih pendapat, hehe.

Balas

Berkomentarlah dengan bijak. Sobat juga bisa menambahkan emoticon, klik ->

Langganan Artikel Gratis
Masukan alamat email:

Delivered by FeedBurner

Popular Posts

Join now?